Surah Al-Khinzir

Surah-surah Al-Quran yang seterusnya.

Surah 115: Surah al-Khinzir

1: Bismillah

2: Penghijrahan yang tergesa-gesa telah membawa umat Islam pada kawasan subur di tengah-tengah padang pasir di mana mereka telah pun selamat dari musuh-musuh Allah di kota Mekah.

3: Mereka berehat dan mengucapkan syukur alhamdulillah kepada tuhan berhala bulan yang bernama Allah kerana telah memberi mereka ganjaran harta.

4: Mereka berhimpun pada meja yang panjang, menikmati hidangan yang istimewa dihidangkan oleh mereka yang terbuka sepasang dadanya tetapi mukanya tersembunyi di belakang langsir kepala.

5: Sambil menjamu selera, sambil mengurut-urutkan sepasang dada penghidangnya, nabi Muhammad tiba-tiba menerima wahyu dari dewa berhala Allah, lalu, dengan sekeras-kerasnya mengharamkan daging babi.

6: Umat Islam yang berhijrah dengan Nabi Muhammad taat kepada perintahnya, lalu menjamah daging keldai dan burung helang dengan membasuh darah binatang ini dengan arak yang keras.

7: Salah satu umat Islam yang taat bernama Ahmad tercekik pada daging yang tidak begitu enak, lalu berkata, “Tidak pernah dalam hidup ku idamkan zakar seekor keldai pun dan tidak pernah pun ku idamkan burung helang yang sial ini.”

8: Seorang lagi umat Islam yang taat merungut untuk menjinakkan kelaparannya lalu berkata, “Samalah dengan nasibku, tetapi apakan daya, nabi yang suci telah memerintahkannya.”

9: Ahmad berjawab: “Tahukah kamu bahawa daging babi yang basi pun lagi enak dari benda sial ini.”

10: Seorang lagi umat Islam yang taat, lanjut umurnya, dan buruk giginya tersenyum apabila mendengar rungutan mereka dan menasihatikan mereka: “Bersabarlah kalian bahawa tidak lama lagi kalian akan biasakan lidah dengan nikmat rasanya.”

11: Nabi Muhammad tidak pun peduli pada rungutan mereka. Baginda terus melahap daging keldai, menikmati bahagian yang berisi dan enak, dengan gelojohnya sambil mejilat jari dan menjilat pinggannya. Mata baginda mencari-cari pada pasangan dada penghidang yang seterusnya yang boleh memuaskan nafsunya sambil meneguk arak anggur dengan tercungap-cungap.

12: Setelah puas menjamu selera pada waktu tengah hari yang panas terik itu, nabi Muhammad telah pun kenyang dan mabuk dan senang hati. Nafsunya panas seperti cuaca terik di padang pasir itu. Lalu baginda, menerima satu lagi wahyu dari dewa berhala Allah itu dan bersabda bahawa semua perkahwinan-perkahwinan dengan wanita yang dijimakkan sebelum ini boleh halal dibatalkan. Setelah menerima wahyu Allah, nabi Muhammad terus menjamu selera nafsunya dengan beberapa jenis penghidangnya yang telah menyerahkan pasangan dada mereka kepada baginda di meja makan tersebut.

13: Pada waktu yang sama, apabila nabi Muhammad sedang menjamu selera nafsunya dengan penghidang-penghidang yang molek pasangan dadanya itu, penghijrah umat Islam pula meraikan penghijrahan mereka yang dibalas dengan harta-harta oleh Allah s.w.t. dan mengucapkan syukur dan berwirid akan rahmat yang telah mereka terima.

14: Setelah puasnya nabi Muhammad menghabiskan perawanan penghidang-penghidangnya, baginda dengan badannya yang basah dengan peluh dan minyak keluar dari khemahnya untuk makan angin. Baginda terduduk pada bawah redupan pohon zaitun, mengusap-usapkan alat sulitnya sambil mengidam-idamkan anak-anak perempuan kecil yang lebih ketat. Ketika itu, terlintas pula seekor pengikutnya yang bernama Ahmad dan memeberi salam: “Salam alaikum ya Rasulullah. Tahukah baginda sebab mengapa sebenarnya Allah mengharamkan babi?”

15: Nabi Muhammad terkejut dengan lintasan Ahmad, lalu baginda dengan cepatnya menutup benda auratnya menggunakan jubahnya yang usang digigit oleh ulat lipas kain. “Sebabnya…” mula baginda, “ialah kerana saudara lelaki Allah sebenarnya ialah seekor dewa yang merupai khinzir, yakni seekor babi yang besar, maka Allah tidak mahukan kita membunuh saudaranya yang suci dan mulia.”

16: “Adakah Allah itu seekor babi??!!” tanya Ahmad seolah-olah direntap jiwanya.

17: “Demi Allah dengan semestinya yang maha agung itu sesungguhnya bulat seperti bulan memang benarlah seekor babi,” jawab nabi Muhammad sambil menghisap hashih yang baru dikeluarkan dari khemahnya, dihidangkan oleh sepasang dada yang tersembunyi mukanya di belakang kain langsir kepala.

18: Ahmad cuba mengeluarkan sepatah kata: “Biar betul wahai Rasul Allah. Kenapa mesti kita sembah dewa babi Allah itu?” Ahmad telah mula berfikir bahawa penghijrahan ini mungkin adalah suatu penipuan nabi palsu yang dirasuk oleh jin dan syaitan padang pasir.

19: Lalu nabi Muhammad menjawab: “Ini adalah kerana makhluk babi adalah lebih mulia dari makhluk manusia,” sambil memgidam-idamkan sekarang ini anak-anak kecik lelaki pula. “Maka lihatlah pada diri ku yang telah dirahmati oleh Allah bahawa perbuatan ku yang penuh kenafsuan, perompakan, dan pembunuhan dihalalkan oleh tuhan suci babi Allah kita. Allah maha besar. Allahuakbar!” teriak baginda.

20: “Allah telah berkata-kata di dalam mimpu ku,” sabda baginda lagi. Pada ketika ini, kelihatan nabi Muhammad telah pun kabur dari hashih yang dihisapnya.

21: Ahmad melihat nabi Muhammad dengan padangan yang sungguh keji, lalu memekik kepada baginda, “Gilakah engkau?! Perkara ini tidak masuk akal langsung. Aku mahu pulang ke Mekah dan kembali dengan orang-orang kafir ku!!”

22: Nabi Muhammad telah pun membebel tidak tentu arah, dan kata-katanya tidak pun lengkap. Baginda cuba duduk tegak dan sumpahkan kepada Ahmad sambil ketawa terbahak-bahak: “Apa ku peduli, nanti aku suruh umat ku rejam engkau sampai mampus!”

23: Ahmad menggelengkan kepalanya sambil memerhatikan nabi Muhammad yang sudah terencat akalnya, di tangan baginda diusapkannya lagi benda sulitnya. Ahmad tidak boleh tahan lagi dengan perangai nabi Muhammad, lalu terus pulang kembali ke pangkal jalan munafik dengan puak kafir yang lain di Mekah.

24: Saddaqallah al-azim.

Terjemahan oleh: Sitt Al-Wuzara