Surah Al-Munharif

Surah Al-Quran yang seterusnya.

Surah 116: al-Munharif

1: Bismillah

2: Dan telah pun berlalu bahawa sesungguhnya nabi Muhammad s.a.w. telah meningkatkan nafsunya. Ketagihan nafsu baginda mula bergelombang. Pada saat ini nabi Muhammad berangan-angan berjimak dengan sejenis perawanan yang lebih subur dan segar. Baginda bermimpi pada malam itu bahawa Allah telah pun mewahyukan perintah untuk bernikah dengan seorang anak kecil perempuan yang bernama Siti Aishah.

3: Setelah menunaikan solat hajat, nabi Muhammad memanggil sahabatnya yang bernama Khalil. Baginda bersabda: “Allah s.w.t. telah menurunkan satu lagi wahyu kepada ku yakni ku diperintahkan oleh yang Allah Maha Esa supaya berjimak dengan seorang gadis perawanan yang subur lagi segar. Gadis ini amat istimewa di sisi Allah s.w.t. yang bapanya bernama Abu Bakar Al-Sidiq.”

4: Sahabat Rasulullah, Khalil tergamak dengan kata-kata baginda. Sambil menuangkan botol arak anggur, menghidangkannya kepada nabi Muhammad, Khalil menyoal baginda. “Wahai Rasulullah, apakah maksudmu?” Jawab nabi Muhammad yang kini sudah tegang benda sulitnya sambil berangan-angankan Siti Aishah: “Allah telah perintahkan perkara ini dan wajiblah ia dilaksanakan secepat mungkin supaya Allah tidak murka dan tidak menimpakan bala kepada kita semua.”

5: “Wahai nabi ku, Siti Aishah itu hanyalah anak kecil yang masih bermain-main dengan anak patungnya. Sesungguhnya rahimnya pun belum matang untuk melelehkan tangisan kewanitaannya. Gilakah engkau wahai Rasulullah?” Khalil pada waktu ini telah pun terbuka akalnya untuk mempersoalkan nabi Muhammad yang maha gatal, bukan setakat itu sahaja malah seekor binatang buas, kaki perompak, kaki pendusta, kaki penyangak, dan kaki pembunuh.

6: “Sesungguhnya ada kemungkinan bahawa wahyu ini adalah kehendak Allah sendiri yang ingin memberi ganjaran rahmat kepada ku,” jawab nabi Muhammad sambil berangan-angankan Siti Aisyah yang muda dan subur itu.

7: Khalil dengan tidak selesanya mendengar kata-kata Rasulullah itu, merungut, “Wahai Allah, mengapakah nabiku ini perangainya macam syaitan. Kepala hotak dialah perkara ini kehendak-Mu. Ada kemungkinan besar nabiku yang suci ini telah tidak waras dan dirasuk syaitan oleh kerana nafsunya yang melambung-lambung berkehendakkan perkara duniawi yang amat keji.”

8: Pada waktu ini, nabi Muhmmad pun tidak peduli lagi apa yang diucapkan oleh Khalil dan kedua-duanya terus mengahala ke rumah Umm Ruman, dan kemudiannya tiba di pintu rumah mereka.

9: Ketukan pintu dijawab oleh Umm Ruman, ibu Siti Aisyah. “Wahai Rasulullah, apakah hasratmu yang membuatkan kamu hadir di depam pintu rumahku?” bertanya Umm Ruman dengan muka yang keliru memandangkan keadaan nabi Muhammad yang tidak berapa betul pada saat itu. Jubahnya sangatlah kotor dan lembap dengan lembapan minuman keras, dan telah juga mengumpul kekotoran pasir. Di dalam janggut Rasulullah juga terdapat kutu-kutu yang merangkak ke dalam lubang hidungnya.

10: Rasulullah menebeliakkan matanya dan bermula berucap, “Assalamualaikum wahai keluarga mulia Abu Bakar. Bismillahirrahmanirrahim. Sesungguhnya, dengan nama Allah hasrat suci berhadapan dengan antum pada waktu yang istimewa ini, yakni, Allah swt telah mewahyukan supaya anakmu Siti Aisyah dinikahkan dengan ku.”

11: Dengan terkejutnya, Umm Ruman menterikkan, “Bedebah engkau unta keji wahai Muhammad!” Darah Umm Ruman sudah bermula menyirap. “Anakku Aisyah baru berumur enam tahun! Jika benar ini kehendak Allah, ambillah aku untuk memenuhi hawa nafsumu yang tidak terkawal ini. Biarkanlah sahaja Aisyah yang tidak bersalah ini.”

12: Dengan berkerasnya, nabi Muhammad membantah, “Wahai Umm Ruman, sesungguhnya badanmu bukanlah kehendak Allah dipasangkan untuk diriki pada waktu ini.” Umm Ruman telah mula bau kejijikan Rasulullah apabila baginda membuka mulutnya dengan lebih lebar dan menghina Umm Ruman. “Tahukah engkau bahawa engkau adalah orang tua yang berkedut dan sudah layu? Bagaimanakan aku akan menaiki keghairahanku dengan orang tua macam engkau ini, ceritakanlah kepadaku wahai Umm Ruman!”

13: Umm Ruman sudah mula berpanas dengan Rasulullah dan terus menghallang baginda daripada masuk ke dalam rumahnya. Nabi Muhammad, dengan sekuat-kuatnya menumbuk muka Umm Ruman dan menolak beliau ketepi. “Di mana Aisyah?!” ugut Rasulullah. “Tunjukkan kepada Aisyah supaya hati ini dapatlah ku mengenalikan ia kepada diri ku!”

14: Dengan tersedu-sedunya, Umm Ruman terus insaf dengan tingkah lakunya terhadap nabi Muhammad lalu mula bertaat kepada kata-kata baginda. Mereka menghala ke bilik Siti Aisyah yang sedang bermain dengan anak-anak patungnya. Umm Ruman mengumumkan kepasa anak kesayangannya, “Rasulullah kita yang sedang naik miang ini mahukan kamu wahai anakku.” Dengan muka yang gatal, dan hawa nafsu yang melimpah-limpah, nabi Muhammad menatapkan matanya kepada Siti Aisyah.

15: Siti Aisyah dengan terperanjat sekali tidak dapat mengularkan sebarang apa-apa kata apabila matanya memerhatikan keadaan nabi Muhammad yang sangat menjijikkan.

16: Nabi Muhammad tersenyum dan lebih puas hatinya apabila baginda lihat keadaan Aisyah yang ketakutan dan naif itu. Baginda berkata, “Wahai Aisyah, sesungguhnya pada hari ini Allah telah merahmati hidupmu kerana engkau akan mengenali rasul kesayangan Allah swt yang suci.”

17: Dalam keadaan yang penuh dengan ketakutan, Aisyah menggigil dan matanya tidak terkebil langsung.

18: Nabi Muhammad terus memerintah ibu Aisyah, Umm Ruman untuk merapatkan pintu bilik Siti Aisyah dan menjemput Siti Aisyah duduk di peha baginda.

19: Sambil menutup rapatkan pintu bilik Aisyah, Umm Ruman menggeleng-gelengkan kepalanya dengan perasaan yang jijik sekali. Walaubagaimanapun, Umm Ruman menguatkan imannya kepada Allah swt dan berserah kepada kehendak-Nya dengan perasaan yang reda di atas bentangan sejadah, apabila mendengar anak kesayangannya menjerit-jeritkan “Emak! Emak! Tolong! Tolong!” apabila dijimakkan oleh Rasul Allah yang terakhir dan suci.

20: Sadaqallahalazim.

Terjemahan oleh: Makcik Hajjah Sitt Al-Wuzara